Download

PEMBUKA PENA

Cari

IKLAN

KALAM MUJADDID




JOM IKUT DARI FACEBOOK!!!!!!!!

Jom jadi member!!!

Saturday, October 23, 2010

Medical scholarship for religious school students


PUTRAJAYA: Prime Minister Datuk Seri Najib Razak yesterday awarded the 1Malaysia Development Berhad scholarship to 17 top students of religious schools in the country to study medicine in Egypt.

Selected from more than 500 applicants, the sekolah menengah agama negeri and sekolah menengah agama rakyat students, most of whom are in the first and second year at various universities in Egypt, will get RM50,000 annually for six years to pursue their medical degrees.

Speaking at the scholarship presentation ceremony here yesterday, Najib said the scholarship reflected the government's commitment in recognising the ability of students from religious streams to pursue degrees in critical areas of studies.


"I want to see students from religious schools given a choice, either to pursue religious studies and subsequently be attached at the federal or state level as religious officers, kadi and jobs related to Islamic institutions or to pursue critical areas of studies like medicine.

"This is in line with the country's aim to develop its human capital well and to create a successful Islamic civilisation."

The initiative will also help the government in attaining its target of reducing the doctor to patients ratio from 1:1,145 to 1:600 by 2020.


Najib also said he would consider increasing next year's allocations for the scholarship, which is a partnership between 1MDB and the Department of Islamic Development Malaysia (Jakim). IMDB is a government-owned strategic development company.

Jakim selects the students and monitors the scholarships while 1MDB provides the funds through its corporate social responsibility entity, the 1MDB Foundation.

1MDB has committed RM5.1 million in the pilot programme. Recipients will use the funds to cover their tuition fees and living expenses.


Najib also said the allocations could be expanded to other areas of studies, including Islamic banking which is a fast developing sector in the country.

At the ceremony, recipients who were already studying in Egypt called in via teleconferencing to thank the prime minister for paving the way for them to achieve their ambition in the field of medicine.

They also pledged to contribute their expertise to the country upon completion of their studies.



Read more:
Medical scholarship for religious school students http://www.nst.com.my/nst/articles/4pma/Article/#ixzz13Be7nYti

Saturday, October 16, 2010

AURAT DARI PERPEKSTIF FIZIK KAJIAN KES


Aurat Dari Perspektif Fizik Kajian Kes





Dalam satu perbincangan, seorang siswi menceritakan masalah yang dihadapi berhubung dengan cara pemakaian. Masalah bermula apabila berhadapan dengan persepsi keluarga dan rakan-rakan setelah berubah dari wanita yang berpakaian "liberal" kepada wanita yang menutup aurat sepenuhnya seperti yang disarankan oleh Islam. Pandangan serong terhadap pemakaian tudung labuh dan jubah menyebabkan siswi tersebut berasa tersisih bukan sahaja terhadap pandangan masyarakat umum, tetapi pandangan siswi-siswi yang bergiat dalam program berunsurkan dakwah. Penerimaan terhadap perubahan berlaku agak sukar akibat sikap double-standard dan kronism yang diamalkan. Disebabkan mereka telah mendapat tarbiyah sekian lama dan menganggap diri adalah terbaik, agak payah untuk menerima orang yang baru mengenal erti tarbiyah yang sebenar. Apatah lagi berhadapan dengan ibu yang tidak memahami sehinggakan si ibu menyuruh siswi tersebut kembali kepada pakaian lama.

Penyelesaian

Bercakap tentang perubahan, ia bukanlah satu perkara yang mudah semudah mengalihkan sebatang pen dari satu meja ke meja yang lain. Apatah lagi berubah dari segi pemakaian yang melibatkan persepsi masyarakat sekeliling terhadap personaliti baru yang ingin dibentuk. Adalah penting adanya pemahaman terhadap matlamat perubahan dan pengorbanan yang tinggi agar terus istiqamah dengan perubahan.
Apa yang dilakukan oleh siswi tersebut adalah hijrah kepada kebaikan dan memerlukan ketahanan mental dan mujahadah yang tinggi. Dalam satu perubahan, sokongan dari segi spiritual, emosi dan mental diperlukan bukan sahaja dengan berharap kepada tuhan, tetapi juga dari masyarakat sekeliling khususnya mereka yang faham tentang Islam. Meskipun siswi tersebut baru mengenal erti tarbiyah dan mula bergiat dalam program berunsurkan dakwah, rakan-rakan dalam organisasi dakwah haruslah faham dan tidak memandang diri sebagai individu yang bertaraf tinggi sehingga tidak layak berdamping dengan mereka yang baru menerima hidayah.

Di sini, pentingnya pemahaman tentang konsep inverse response (respon songsang ~ rujuk Pemikiran Sistemik) dalam kehidupan seharian. Setiap sesuatu yang bersifat drastik memerlukan daya yang tinggi untuk diterima dan konsep bersabar terhadap time delay (masa lengah yang diperlukan sebelum satu sistem berfungsi) diperlukan. Sesuatu perubahan memerlukan visi yang jelas berdasarkan ilmu wahyu agar kekuatan diperoleh walaupun keadaan sekitar sukar menerima.
Bagaikan susu yang sebelumnya bercampur dengan najis, kuman, urea dan darah di dalam sistem badan seekor lembu akhirnya keluar sebagai susu yang suci yang mendatangkan kebaikan kepada peminumnya. Dapat disimpulkan bahawa bagaimana sukarnya susu itu keluar dari badan seekor lembu melalui proses perahan untuk bebas dari unsur-unsur negatif, begitulah sukarnya sesuatu perubahan untuk dilaksanakan. Persekitaran memerlukan masa untuk menerima sesuatu kelainan.

Adalah penting pemahaman tentang aurat kerana ia melibatkan penjagaan penglihatan yang berkaitan secara langsung dengan hati dan fikiran yang dipengaruhi oleh nafsu dan syaitan. Aurat yang dimaksudkan bukan sahaja terhadap kaum wanita, tetapi juga kepada kaum lelaki di mana sesetengahnya yang kurang sensitif menganggap aurat lelaki tidak berapa penting sehingga memakai seluar yang menampakkan lutut ketika bersukan. Bagi seorang wanita, aurat adalah perkara yang sangat besar dan skop aurat adalah lebih luas pada tubuh mereka berbanding lelaki. Manakala dalam institusi kekeluargaan pula, ibu bapa memainkan peranan penting terhadap pentarbiyahan setiap anak. Bahkan, mereka juga perlu ditarbiyah dan diberi peringatan agar tidak alpa akan arus dunia semasa yang membawa kepada kebatilan.
Haba Pendam Tentu dan Konsep Aurat
Dalam Fizik, konsep ketahanan mental, emosi dan spiritual ditekankan dalam bab haba pendam tentu dan berhubungkait dengan penjagaan aurat. Jika dikaji tentang formula yang digunakan:

J = mc x tetha
J ialah haba pendam tentu: Kuantiti haba yang boleh diserap oleh suatu objek yang mempunyai jisim tertentu dalam suatu kuantiti masa.
m ialah jisim objek yang menerima perubahan suhu.
c ialah keupayaan haba tentu: Keupayaan suatu objek yang mempunyai jisim tertentu menerima suatu kuantiti suhu dalam suatu kuantiti masa.
tetha ialah perubahan suhu.

Eksperimen 1: Haba Pendam Tentu (Fizik Tingkatan 4- BAB 2.3)
Abstrak/Pengenalan
Dalam kajian ini, "eksperimen" dilakukan ke atas 3 jenis wanita: wanita A- wanita bertudung labuh, berjubah dan menjaga lengan daripada terdedah, wanita B-wanita memakai pakaian biasa tetapi masih menutup aurat dan wanita C- wanita yang lebih selesa memaparkan rambut yang lurus setelah melalui teknik rebonding, menunjukkan keputihan dan kehalusan kulit lengan, mendedahkan kerampingan bentuk badan dan berhias laksana model-model muka hadapan majalah hiburan.
Tujuan
Mengkaji tahap ketahanan spiritual, mental dan emosi wanita terhadap tekanan yang diberi berdasarkan cara pemakaian.
Hipotesis
Semakin baik cara pemakaian yang diamalkan mengikut tatacara yang disyorkan dalam Islam, semakin tinggi tahap ketahanan mental, emosi dan spiritual atas tekanan yang diberi. Begitu juga sebaliknya.
Inferens
Wanita A mempunyai tahap ketahanan yang tinggi, wanita B mempunyai tahap ketahanan yang sederhana dan wanita C mempunyai tahap ketahanan yang lemah.
Pembolehubah manipulasi
c atau keupayaan suatu objek yang mempunyai jisim tertentu menerima suatu kuantiti suhu dalam suatu kuantiti masa mempunyai hubungan dengan ketahanan seseorang terhadap tekanan yang dikenakan. Bercakap tentang konsep aurat, ia mempunyai kaitan dengan suhu. Ramai yang membuka aurat atas alasan panas dan lebih suka bebas dari suatu kongkongan. Seorang pensyarah wanita di UIA dari New Zealand (bukan Islam) mempersoalkan istilah baju kurung. Adakah istilah baju kurung tercipta kerana sifatnya "mengurung" wanita di Malaysia? Sehinggakan ramai wanita sekitar KL dan Selangor lebih suka memakai jeans dan t-shirt?
Pembolehubah malar
m atau jisim objek yang menerima perubahan suhu. Anggap jisim, bentuk badan, bangsa, agama, dan ciri-ciri fizikal ketiga-tiga jenis wanita adalah sama.
tetha atau perubahan suhu. Ia adalah tekanan yang diberi secara automatik oleh Pencipta alam di mana wanita berhadapan dengan perubahan biologi seperti haid (datang bulan), nifas (keadaan yang berlaku semasa bersalin), menopause (berlaku pengurangan hormon estrogen) dan tekanan persekitaran (kerja, pelajaran dan lain-lain).
Pembolehubah bergerakbalas
J atau kuantiti haba yang boleh diserap oleh suatu objek yang mempunyai jisim tertentu dalam suatu kuantiti masa. Ia berkaitan dengan setinggi mana tahap ketahanan spiritual, emosi dan mental ketiga-tiga jenis wanita terhadap daya tekanan yang diberi.

Kaedah
1) Melalui pemerhatian kritikal terhadap perubahan personaliti ketiga-tiga jenis wanita dalam suatu jangka masa.

2) Bertanya secara berhikmah tentang perspektif ketiga-tiga wanita terhadap cara pemakaian.

3) Eksperimen diulang keatas wanita-wanita lain yang mempunyai ciri yang sama.

4) Eksperimen juga dilakukan keatas 2 jenis lelaki: Lelaki A- Lelaki yang menutup aurat dengan baik dan Lelaki B- Lelaki yang suka mendedahkan pusat sewaktu berlengging dan memaparkan lutut serta paha sewaktu bersukan atau berjalan-jalan.

Pemerhatian

1) Wanita A kelihatan humble, tenang, happy, ceria, lembut, sopan, pendiam, bercakap ketika perlu, berhati-hati dengan perhubungan dan berkemampuan mengawal perkataan yang dikeluarkan dari mulut.

2) Wanita B juga kelihatan tenang, ceria, happy tetapi kadangkala kelihatan risau dan bimbang seperti ada sesuatu yang tak kena. Ada masanya terlepas juga kata-kata yang kurang baik ketika marah. Tapi kembali normal setelah beberapa ketika. Penulis yang berjurusan senibina pernah menegur seorang studiomate wanita yang menggunakan spray dengan cara yang salah ketika menyembur model yang dibuat sehingga menyebabkan cat yang terhasil rosak. Lalu dalam keadaan marah, penulis dikatakan penyibuk walaupun niat penulis ingin menegur kesilapan yang dibuat. Penulis terus berlalu kerana tahu tetha sedang dikenakan terhadap studiomate tersebut. Selepas kejadian tersebut, keadaan kembali normal.

3) Wanita C kelihatan kelam-kabut, mempunyai stail tersendiri, kurang menjaga perkataan yang dilafazkan, overexcited, mudah melenting, agak sombong, materialistik dan sosial.

4) Lelaki A kelihatan normal, tetapi lelaki B agak stylo, mudah marah, ego yang terlampau tinggi, sukar menerima nasihat, memandang rendah atas kemampuan orang lain dan lebih agresif.

Kesimpulan

Dari eksperimen yang dijalankan, wanita dan lelaki yang mempunyai nilai J yang tinggi adalah mereka yang menjaga cara pemakaian dengan baik mengikut syariat Islam dan sensitif terhadap aurat. Seperti dalam formula yang diberi:
J = mc x tetha
Oleh itu, hipotesis diterima.
Mengkaji Fizik melalui perspektif Islam
Dalam usaha penyampaian Islam kepada individu yang faham tentang Islam, individu yang kurang faham tentang Islam dan individu yang tidak faham tentang Islam, pendekatan melalui ilmu duniawi berdasarkan kaedah saintifik dan empirik adalah salah satu cara yang sesuai kerana tak semua daripada mereka akan menerima jika menyampaikan melalui ilmu Tauhid. Masalah berlaku di Malaysia di mana persepsi masyarakat berubah iaitu belajar adalah untuk bekerja, bukan belajar untuk mencari ilmu.
Adalah menghampakan situasi yang sama berlaku pada mereka yang mengambil jurusan agama dan mereka yang menghafal kalam-kalam Allah. Jika perspektif ini berterusan, mereka tidak akan mampu untuk mengislamisasi ilmu yang dipelajari, melakukan integrasi antara ilmu duniawi dan ilmu Islam, menyampaikan ilmu pada peringkat antarabangsa agar mesej Islam sampai ke serata tempat seterusnya mencapai kecemerlangan menyeluruh.

Seperti yang tertera dalam misi UIA iaitu Triple ICE (Integrations, Islamizations, Internationalizations dan Comprehensive Excellence), adakah pelajar UIA akan mencapai misi UIA andai masih lagi belajar untuk bekerja? Bukan untuk pelajar UIA sahaja, malah kepada pelajar institusi lain sekali. Tidak malukah kita kepada mereka yang bukan Islam mengkaji ilmu sains melalui al-Quran lantas memeluk Islam atas kesedaran? Di manakah perginya reputasi pelajar Islam yang cuba dipertahankan? Fikirkan.....

USRAH JEMAAH ANAK MUDA

Turkish PM Erdoğan polishes his image in Muslim world

QUNUT NAZILAH








Qunut Nazilah adalah do’a qunut ketika musibah atau

kesulitan menimpa kaum Muslimin, seperti peperangan, terbunuhnya kaum Muslimin atau diserangnya kaum Muslimin oleh orang-orang kafir. Qunut Nazilah, iaitu mendo’akan kebaikan atau kemenangan bagi kaum Mu’minin dan

mendo’akan kecelakaan atau kekalahan, kehancuran dan kebinasaan bagi orang-orang kafir, Musyrikin dan selainnya yang memerangi kaum Muslimin. Qunut

Nazilah ini hukumnya sunnat, dilakukan sesudah ruku’ pada raka’at terakhir pada solat fardhu lima waktu, dan hal ini dilakukan oleh Imam atau Ulil Amri.

Imam at-Tirmidzi berkata: “Ahmad (bin Hanbal) dan Ishaq bin Rahawaih telah berkata: “Tidak ada qunut dalam solat Fajar (Shubuh) kecuali bila terjadi Nazilah

(musibah) yang menimpa kaum Muslimin. Maka, apabila telah terjadi sesuatu, hendaklah Imam (yakni Imam kaum Muslimin atau Ulil Amri) mendo’akan

kemenangan bagi tentera-tentera kaum Muslimin.” [2]

Berdasarkan hadis Ibnu Abbas , bahwasanya Rasulullah S.A.W. melakukan qunut satu bulan berturut-turut pada solat Zhuhur, Ashar, Maghrib, ‘Isya dan Subuh di

akhir setiap solat, yakni apabila baginda telah membaca “Sami’allaahu liman hamidah dari raka’at terakhir, baginda S.A.W. mendo’akan kecelakaan atas

mereka, satu kabilah dari Bani Sulaim, Ri’il, Dzakwan dan Ushayyah sedangkan orang-orang yang di belakang beliau mengaminkannya. [3]

Imam an-Nawawi memberikan bab di dalam Syarah Muslim dari Kitabul Masaajid, bab 54: Istihbaabul Qunut fii Jami’ish Shalawat idzaa Nazalat bil Muslimin

Nazilah (bab Disunnahkan Qunut pada Semua Solat (yang Lima Waktu) apabila ada musibah yang menimpa kaum Muslimin) [4]

[2]. Tuhfatul Ahwadzi Syarah at-Tirmidzi II/434.[3]. Abu Dawud no.1443, al-Hakim I/225 dan al-Baihaqi II/200 & 212, lihat Irwaa-ul ghaliil II/163.
[4]. Lihat juga masalah ini dalam Zaadul Ma’aad I/272-273, Nailul Authar II/374-

375 -muhaqqaq.

Tidak ada hadis dari Nabi shallallahu `alaihi wa sallam yang menunjukkan adanya doa khusus dalam qunut nazilah. Siapa yang menelaah pendapat-pendapat para ulama, nescaya ia akan mendapati para ulama memberi keluasan dalam perkara ini. Oleh kerana itu seseorang berdoa di dalam qunut nazilah dengan doa yang bersesuaian keadaan yang tertimpa musibah, kezaliman dan penindasan dan apa yang mereka perlukan. Bahkan Al-Qadli Iyadl rahimahullah menukil kesepakatan jumhur ulama bahwa tidak ada doa khusus dalam qunut. Ibnu Shalah

menganggap orang yang berpendapat ada doa khusus dalam qunut adalah pendapat yang aneh dan tertolak, menyelisihi jumhur ulama. Lihat Al-Majmu’ 3/477, Majmu’ Al-Fatawa 23/108. Di Bawah adalah contoh bacaan yang biasa dibaca.


Maksudnya:

“Ya Allah,Sesungguhnya kami meletakkan-Mu di batang-batang leher musuh-musuh kami Dan kami berlindung dengan-Mu daripada kejahatan-kejahatan

mereka.
Ya Allah, Leburkanlah kumpulan-kumpulan mereka, pecah belahkan dan kacau bilaukan persatuan mereka.
Goncangkan pendirian mereka Dan hantarkanlah anjing-anjing kamu kepada

mereka Wahai tuhan yang gagah perkasa Wahai tuhan yang penuh raksasa Wahai tuhan yang bersifat murka.
Ya allah Ya allah Ya allah Ya allah,
Wahai Tuhan yang menurunkan kitab,
Wahai Tuhan yang mengarakkan awan,
Wahai tuhan yang menewaskan bala tentera al-ahzab,
Kalahkan mereka,
Kalahkan mereka,Kalahkan mereka Dan menangkan kami ke atas mereka.”

Maksudnya:

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur

Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuham, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”

Wallahu’alam.

Friday, October 15, 2010

TEMAN HAWA


Adam,
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah Hawa,
temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mau terpesong dari landasan,
kerana aku buruan syaitan.





Adam,
Maha suci Allah yang mentakdirkan
kaumku lebih ramai bilangannya dari kaummu dia akhir zaman,
itulah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusanNya.
Jika bilangan kaummu mengatasai kaumku
nescaya merahlah dunia kerana darah manusia,
kacau-bilaulah suasana,
Adam sama Adam bermusuhan kerana Hawa.
Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil
sehinggalah pada zaman cucu-cicitnya.
Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah
yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu
tapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.

Adam,
Bukan kerana ramainya isterimu yang membimbangkan aku,
bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku.
Tapi.....aku risau, gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu.
Aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku
mesti tunduk ketika menjadi isterimu.
Namun.....terasa berat pula untukku meyatakan isi perkara.

Adam,
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan
kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita.
Kau diberi amanah untuk mendidik aku,
kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku,
memerhati dan mengawasi aku agar sentiasa didalam redha Tuhanku dan Tuhanmu. Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini,
aku dan kaumku telah ramai menderhakaimu.
Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan.
Asalnya Allah mengkehendaki aku tinggal tetap dirumah.
Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di bandar-bandar bukan tempatku.
Jika terpaksa aku keluar dari rumah seluruh tubuhku mesti ditutup dari hujung kaki sampai hujung rambut.
Tapi......realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya.
Adam..... mengapa kau biarkan aku begini?
Aku jadi ibu, aku jadi guru, itu sudah tentu katamu.
Aku ibu dan guru kepada anak-anakmu.
Tapi sekarang diwaktu yang sama, aku ke muka menguruskan hal negara, aku ke hutan memikul senjata.
Padahal, kau duduk saja.
Ada diantara kau yang menganggur tiada kerja.
Kau perhatikan saja aku panjat tangga di pejabat bomba,
kainku tinggi menyingsing peha mengamankan negara.
Apakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu?
apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?

Adam.....
Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong,
maka Adam yang patut tanggung!
Kenapa? Mengapa begitu ADAM?
Ya! Ramai orang berkata jika anak jahat emak bapak tak pandai didik,
jika murid bodoh, guru yang tidak pandai mengajar!
Adam kau selalu berkata, Hawa memang degil, tak mahu
dengar kata,
tak mudah makan nasihat, kepala batu, pada hematku yang dhaif ini

Adam,
seharusnya kau tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama
seperti didikan Nabi Muhammad SAW terhadap isteri-isterinya?
Adakah Adam melayani Hawa sama seperti psikologi Muhammad terhadap mereka?
Adakah akhlak Adam-Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?

Adam....
Kau sebenarnya imam dan aku adalah makmummu,
aku adalah pengikut-pengikutmu
kerana kau adalah ketua.
Jika kau benar, maka benarlah aku.
Jika kau lalai, lalailah aku.
Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu.
Akalmu sembilan, nafsumu satu.
Aku...akalku satu nafsuku beribu!
Dari itu Adam,pimpinlah tanganku, kerana aku sering lupa dan lalai,
sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.
Bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah,
perdengarkanlah daku kalimah syahdu dari Tuhanmu agar menerangi hidupku.
Tiuplah ruh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahidah kekasih Allah.

CALON SUAMI BUAT ALONG







Calon suami ???!Puufffhhhhh.., kuhembuskan nafasku kuat-kuat. Bosan ! lagi-lagi pasal calon suami yang dibincangkan. Bayangkan, sudah dua bulan kebelakangan ini tidak ada topik yang lebih menarik dirumah ini, melainkan soal suami.
Semuanya sama. Papa yang selalu menyindir, sudah teringin

menimang cucu. Mama yang berulang kali menasihatiku agar tidak terlalu memilih pasangan. Malah luqman, adikku yang diharapkan dapat menenangkan suasana, turut sama menggoda. Lagi menggeramkan aku apabila sikembar Nani-Nana yang masih mentah turut sama membebel.



“Alongkan dah jadi engineer, sudah sampai masanya untuk along memikirkan masalah membina keluarga. Lagipun, Nani dan Nana sudah teringin sangat dipanggil makcik. Atikah, jiran kita tu, baru darjah lima tau.. tapi dah ada dua orang anak buah.”

“Iyalah Kak, zaman sekarang, perempuan mesti agresif. Ni tidak, Along asyik kerja, belajar dan buat amal kebajikan aje!” Nana menyambung kata-kata kembarnya.
Aku hanya mampu terduduk dan terdiam. Dari mana si kembar nie pandai sangat menyusun kata!. “Sudah, pergi belajar!” herdikku agak keras.
“Hah tu, kaaaaan?!? Seru mereka serentak.
“Huhh!, dasar kembar!
“Along…!”
kudengar panggilan suara Mama dari ruang tamu. Perlahan-lahan aku bangun dari meja belajar. Setelah membetulkan tudung, aku keluar.
“Ada apa Ma?” Tanya ku lembut. Pada masa yang sama kulihat seorang lelaki, duduk disofa ruang tamu.
Sepasang mata Mama bersinar-sinar. Oo..Oo..! Ni mesti ada sesuatu yang tak kena, bisikku dalam hati.Iskh…tak baik buruk sangaka, tapi….
“Along, perkenalkan, Ini pembantu Papa dipejabat. Hebat, kan! Masih muda dah jadi penolong pengarah. Kenalkan ini…
…Zoii”“Zoy, makcik!”
“Eh, iya Zoi!”

Aku hanya mampu menahan ketawaku. Mama…Mam..!
Rasa geli hatiku lenyap serta-merta apabila aku terpaksa turut sama hampir dua jam mendengar perbualan Mama dengan si Zoii tadi.
Bukan main berlagak! Batinku menggerutu sendiri. Asyik bercerita tentang pengalamannya ketika berada di luar negara.
“Sepanjang saya belajar di Harvard lagi, saya sudah cuba-cuba berniaga sendiri. Hasilnya sungguh memberangsangkan. Gambarkan, setiap kali cuti saya mampu menjelajah ke seluruh Amerika, malah Eropah juga”.
Hiiihhh, geli geleman aku mendengarnya! Bertambah meluat apabila kulihat terdapat pancaran kekaguman di wajah mama. Betul-betul si Zoii nie tak sensitive. Dia tak perasan ke aku membisu seribu bahasa? Tapi dia tetap mengomel tak berhenti. Tak peduli dengan reaksi aku yang Cuma diam dan sesekali ‘tersungut’. Ku panjatkan syukur yang tak terkira ketika akhirnya Si Zoii pulang.
Alhamdulillah!Kulihat Luqman tertawa. Kesal bercampur geram. Aku balingkan bantal ke arahnya. Orang cerita panjang lebar minta pandangan, tiba-tiba dia Cuma tertawakan aku?!

“Dik, Along serius ni! Jangan main-main. Nanti kalau mam tanya pandangan adik tentang Zoy tu, adik jangan setuju tau. Kalau adik setuju, tunggulah padahnya!” ancamku serius. Luqman masih tersengih-sengih.Luqman memang amat rapat dengan aku. Aku dengan dia ibarat isi dengan kuku. Mungkin sebab umur kami yang hanya beza dua tahun, ditambah pula sikembar itu ketika umur Luqman mencecah 15 tahun. Namun yang lebih mengeratkan hubungan kami berdua apabila kami mempunyai wawasan dan cara berjuang yang sama, “Mendokong Risalah Islam untuk membangunkan umat!”.
Luqman….seperti namanya, begitu juga orangnya. Adikku yang bijak, seorang peguam yang sentiasa diterima pakai pandangannya oleh Papa dan Mama. Bukan kerana satu-satunya anak lelaki kesanyanya keluarga, namun yang penting dia seorang yang ‘wise’, peribadinya sungguh menyenangkan. Peribadi muslim mukmin yang soleh!.
“Macam mana ni, Along? Biasanya Along yagn suruh Maman (gelaran khusus aku untuk dia) sabar menghadapi sesuatu. Hai takkanlah baru masalah kecil nie Along dah marah-marah macam ni! Bawak bertenang, sabar kak, sabar! Innallahha ma’ashabirin!” balasnya sambil mengutip salah satu ayat dalam al-Qur’an.
Iya, ya. Kenapa aku jadi tidak sabar begini. Baru saja menghadapi Si Zoii. Astaghfirullah!.
“Sebenarnya Along bingunglah, Maman! Habis tu satu rumah ayik peril dan usik Along. Maman faham kan, pilih suami tu bukan semudah memilih ikan di pasar. Bukan senang nak cari lelaki soleh sekarang, susah. Along tak nak pilih ikut tangkap muat aje. Salah-salah pilih risikonya besar. Bukan main-main, bahana dunia dan akhirat!”.

Aku mula lihat keseriusan di sudut matanya. Cuma sekejap, sebelum ia kembali menggodaku.
“Atau hendak tak kalau Luqman yang carikan???!”
lemparan bantal ku kembali melayang.
Kriiing..!!!Ups, kumatikan bunti jam yang membangunkanku. Pukul tiga suku. Aku bangun dari tempat tidur, bergegas ke bilik air untuk berwudhuk. Kuperhatikan lampu bilik Luqman masih menyala. Sayup-sayup suara Imam Jibril terdengar dari kaset di bilik Luqman.
Cepat kuhapuskan fikiran tentang Luqman. Mataku secara spontan menyaksikan pantulan wajahku di cermin. Kuhapus titisan air wudhuk yang tersisa dengan tuala kecil. Oooohh, begini rupanya gadis dipenghujung usia dua puluh sembilan? Kuperhatikan bentuk wajahku yang makin tirus. Baru kusedari, betapa pucatnya wajah itu. Entah kemana perginya rona merah yang biasa hadir di sana. Mungkin hilang dimakan usia. Ya Rabbi, patutlah Papa dan Mama begitu bimbang. Sudahlah anak sulung mereka tak cantik, menjelang tua pulak tu!
“Jurutera : Cik Kartini.” Ku eja namaku sendiri.“Jangan cemas wahai saudaraku, ini bukan nasib buruk!” bisikku menghibur. Walau apa pun terjadi aku tetap tawakkal pada Allah. Jodoh, rezeki dan maut, Dia yang menentukan. Menemui jodoh di dunia bukanlah satu kepastian yang akan kita raih dalam hidup. Tidak. Ada hal lain yang lebih penting, lebih pasti. Ada kematian, maut yang pasti kita hadapi. Sesuatu yang selama ini kuucapkan kepada saudara muslimah yang lain, ketika ramai diantara mereka resah menanti calon suami yang tak kunjung datang.

“Sebenarnya kita lucu,

kan? Kita lebih kerap membincangkan masalah pernikahan, hal yang belum tentu terjadi. Maksud Along, berlalunya waktu dan usia, tidak seharusnya membuatkan kita lupa untuk berfikir positif terhadap Allah. Boleh jadi calon kita ini bukan untuk kita di dunia, tapi disediakan di syurga. Mungkin Allah ingin memberikan yang lebih baik, siapa tahu?” ujarku optiis, dua tahun yang lalu. Astaghfirullah! Ishbiri ya ukhti, isbiri… Tanganku masih mengadah berdoa, ketika aku mendengar azan subuh berkumandang. Hari baru kembali hadir. Alhamdulillah, terima kasih ya Allah, memberiku peluang untuk hidup sehari lagi agar aku berkesempatan untuk beramal dan bertaubat.

Selesai berurusan dengan Mama untuk masalah Zoii, aku terpaksa menghadapi makcik Ida pula yang sibuk mempromosi calonnya untukku. Hemm! Lagi-lagi aku hanya Cuma boleh mengiakan saja walaupun tak pernah rela.
“Terserah pada Along. Yang penting tengok dulu orangnya. Mudah-mudahan along suka. Dia anak orang kaya. Bapanya ada berpuluh-puluh ekar tanah getah di Kampung Muara. Tapi orangnya bukanlah kekampungan. Lulusan universiti juga seperti kamu!” promosi makcik Ida bersemangat.
Dua hari kemudian, makcik datang dengan ‘calon’nya.

“Junaidi. Panggil aje Junaid!”
Aku hanya mengangguk. Tak membalas uluran tangan yang diajukannya.
Selama perbualan berikutnya, berkali-kali aku terpaksa menahan diri untuk tidak lari masuk ke dalam. Aku tidak ingin menyinggung perasaan Makcik Ida. Apalagi beliau bermaksud baik. Hanya saja, asap rokok Junaid benar-benar membuatku mual. Malah dia merokok tidak berhenti-henti. Habis sebatang, sambung sebatang. Seperti keretai wap zaman dulu!.
Dengan berani pulak dia mengkritik penampilanku.
“Cik Kartini jangan tersinggung ye. Saya memang pelik melihat perempuan yang tudung ‘begini’. Kenapa tak nak memilih pakaian dan tudung yang aneka warna dan fesyen?! Saya kalau mempunyai isteri, pasti saya akan menasihatinya untuk membeli baju yang warna-warnanya cerah dan menawan. Dan semestinya bervariasi. Seperti trend bertudung sekarang. Saya rasa apa salahnya sesekali berfesyen hanya kelihatan sedikit leher dan betis?! Maksud saya biarlah jangan sampai kelihatan seperti karung berjalan. Betul tak, Alin, Hahaha…”
Secara tiba-tiba air mukaku berubah. Tanpa menunggu putung rokok ke tujuh habis, aku mohon diri masuk ke dalam. Aku biarkan makcik Ida di ruang tamu bersama tetamu. Tak lama kudengar suara Junaid minta diri untuk pulang. Alhamdulillah.
Ketika Makcik Ida menanyakan pendapatku, hati-hati aku menjawab.
“Maaf ya, Cik Ida…, rasanya Along tak serasi. Terutamanya asap rokoknya itu. Masalahnya, Along cukup alergi dengan asap rokok. Nampaknya Junaid kuat juga merokok. Maaf ya, Cik…, itulah keputusannya.”
Bayang kekecewaan jelas terlihat pada raut wajah Makcik Ida.
“Benar, ni… tak menyesal? Makcik hanya berusaha membantu. Along juga kena fikirkan perasaan Mama dan Papa. Susah tau mahu cari seperti Junaid. Sudahlah bujang, ada kedudukan pulak tu! Kamu pun dan cukup berumur.”

Pujukan Makcik Ida tidak mampu menggugatku. Dengan perasaan kecewa, beliau melangkah keluar. Sempat juga ku dengar Makcik Ida bercakap-cakap dengan Papa dan Mama. Sempat pula ku dengar komen-komen mereka yang kecewa, sedih. Ya Allah, kuatkan hamba-Mu!”

Hari beransur malam. Aku masih di bilik, mendiamkan diri. Bermacam-macam perasaan bermain dalam diriku. Sementara itu, hujan turun rintik-rintik.
Panas begitu terik. Langkah ku lesu menghampiri rumah. Penat rasanya memandu sepanjang hari, dari satu perpustakan ke perpustakaan lainnya. Namun buku yang kucari belum juga kutemui. Padahal buku itu sangat ku perlukan untuk menghadapi ujian semester ‘master’ aku. Sia-sia harapanku untuk balik cepat berehat di rumah. Sesaknya jalan…. Sehingga dua jam aku terperangkap dalam “jam”!.
Sesampainya aku di rumah, aku terus memberi salam, “Assalamualaikum!” perasaanku kembali tak menentu, bila melihat mama yang tidak bersendirian. Seorang lelaki berjubah dan berkopiah di kepala, nampak menemani beliau. Jangan… jangan…

“Waalaikummussalam. Panhang umur dia, hah. Dah balik pun Along. Along mari sini saying. Ini Salleh anak Pak Samat yang baru jer habis belajar pondok di kedah. Kamu berdua mesti boleh bekerjasama mengendalikan kegiatan masjid di sini. Ha, Along…, takkan diam saja? Maaf ya, Salleh, Along ni memang pemalu orangnya.”
Aduhh, Mama!
Kali ini Mama membiarkan aku berdua dengan tetamu itu. Cepat aku ke dalam mencari Nani dan menyuruhnya menemaniku. Dia bersetuju dengan syarat bawanya ke kedai buku yang baru di buka di Megamall hujung minggu ini.

Sepanjang Salleh bercakap, aku hanya tunduk membisu. Tak sanggup rasanya aku menahan pandangan tajamnya ke arahku. Dengan gaya bahasa yang tinggi, Saleh berceritaberbagai kisah berbahsa Arab yang telah dia kuasai. Bukan main. Lalu dia berbahas satu persatu perbezaan pendapat di kalangan umat islam. Soal doa qunut, perbezaan doa iftitah, masalah kedudukan telunjuk ketika tahiyyat, dan lain-lain yang senada.
Terus-terang, aku tidak setuju dengan caranya. Memang betul, semuanya suatu yang harus kita ketahui, tapi bagiku, dengan memperbanyakan perbincangan tentang masalah furu’ (cabang), hanya akan meruncingkan lagi perbezaan yang sedia ada. Yang penting semua mestilah berpegang pada sunnah Rasulullah SAW. Adalah lebih baik, jika kita berusaha mencari titik pertemuan atau persamaan, dan bukan memperluaskan lagi jurang perbezaan.

“Bagaimana pandangan Salleh, tentang krisis Bosnia suatu ketika dulu?” tanyaku mengalihkan perhatan.
“Oooh, itu. Ane sangat tidak bersetuju. Munurut pendapat analisa ane, tidak seharusnya masalah Bosnia itu digembar-gemburkan. Masalah ini kalau diperbesar-besarkan akan menyebabkan remaja semakin rasa tersisih. Mesti ada usha mendekati mereka dan bukan menjauhkan lagi mereka dari kita.” Ulasnya panjang lebar. Akhirnya aku yang bingung.

“Saya tidak faham apa yang Salleh maksudkan.” Ujarku sedikir gagap.
“Kenapa? Apa kerana bahasa yang ane gunakan terlalu tinggi, atau bagaimana, hingga Along sukar memahami?”

Aku bertambah keliru.“Bukan itu, ini…. Bosnia yang mana, yang Salleh maksudkan?” tanyaku main bingung.
“La, takkan yang tanya lebih bingung?! Yang ane bincangkan tadi tentang Bohsia, itu kan maksud Along?!!
Huufhh…. Kutahan tawa yang hampir keluar. Bingung aku. Dari sudut mataku, kulihat Nani terhingguk-hingguk menahan ketawa, sambil membetulkan tudung pinknya. Lucu sekali.
“Bukan, yang Along maksudkan tadi adalah penindasan yang terjadi pada saudara-saudara muslim kita di Negara Bosnia.” Aku berusaha menjelaskan dengan sabar.
Tampak Salleh mengangguk-angguk.

“Oooh, yang itu. Ya….jelas penindasan itu tidak boleh dibenarkan. Tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan keadilan.” Ujar Salleh optimis, lalu….
“Agaknya Bosnia tu di mana ya?
Tawa Nani meledak.
Aduhai, Mama!!!!

Sebelah malamnya, ketika aku mengadu pada Mama, tentang calon-calon itu, tanpa diduga, ia menimbulkan kemarahan Mama.

“La…. Kamu ni macam mana? Kata Luqman kamu nak pada Salleh. Jadi Mama carikan apa yang kamu hajat. Jadi sebenarnya Salleh yang mana calon kamu itu?” suara Mama meninggi.

Aku terhenyak. Luqman yang duduk di kerusi makan tersenyum simpul. Jaga kamu ya! Bisikku penuh geram.
“Bukan yang namanya Salleh, Ma. Along ingin yang Soleh, yang mempunyai pemahaman yang menyeluruh tentang islam. Yang islamnya tidak hanya pada teori, tapi dibuktikan, yang tidak pelik memandang Along dari hujung tudung hingga ke hujung kaki, seperi hendak menawar barang dagangan. Along tahu, usia Along sudah jauh dari cukup. Along pun nak segera menikah. Perempuan mana, yang tidak ingin berkeluarga, dan punya anak?” lanjutku hampir menangis.
“Tapi…. Tolong. Jangan desal Along. Mama tolong Bantu Along agar boleh bersabar, tetap bertawakkal pada Allah. Kita memang harus berusaha, tapi jangan memaksakan diri. Biar Along terpaksa menunggu sampai tua, Along sanggup. Daripda bersuamikan orang yang akhlaknya tidak “Islamic”. Tolong Along, Ma…. Tolong!” Kusaksikan mata Mama berkaca-kaca. Diraihnya aku dalam pelukannya. Kami berdua menangis teresak-esak. Papa turut menghampiri kami lau menepuk-nepuk kepalaku. Nani dan Nana terdiam di kerusinya.

“Maafkan Mama, saying….” Suara Mama sayu memelukku semakin erat.

Kesibukkanku menulis terhent. “Kakak, Along…. Telefon tu!” pekik Nana kuat.
“Dari siapa” Kalau dari Andy, Zoii, Didin, Junaid, atau Salleh, Kakak tak mahu terima!” balasku agak tegas.

Hening, tidak ada panggilan lanjut daripada Nana. Aku lega.
Alhamdulillah, sejak kejadian malam tempoh hari itu, perlahan-lahan topik itu tidak dibincangkan. Mama tidak lagi sibuk menyuakan calon-calonnya, sebelum bertanya terlebih dahulu persediaanku. Beberapa orang Pakcik dan Makcikku yang datang, terpaksa pulang kerana promosi dibatalkan. Aku masih ingin menenangkan diri dulu.

Kuraih pena. Dengan hati seringan kapas, aku mulai menulis:

Kepada Calon Suamiku….
Usiaku hari nie bertambah setahun lagi. Tiga puluh tahun. Alhamdulillah. Kuharap, tahun-tahun yang berlalu, meski memudarkan keremajaanku, namun tidak akan pernah memudarkan ghirah islamiah yang ada. Mudah-mudahan aku dapat tetap beristiqamah dijalan-Nya.

Viva masterku sudah selesai. Tak lama lagi, kepakaranku akan bertambah. Aku sempat mengambil cuti panjang untuk mengambil kursus menjahit dan memasak. Dengan besar hati pula, Mama mesti mengakui, bahwa kemahirannya di dapur kini sudah ada pesaing.

Alhamdulillah, sekarang aku lebih aktif menulis menyampaikan pelbgai ceramah pada setiap ruang kesempatan yang ada. Aku semakin yakin berhadapan dengan manusia berbagai ragam dan rupa. Baru sedikit itulah yang boleh kulakukan sebagai menandakan syukurku atas nikmat-Nya yang tidak terhitung.

Calon Suamiku….

Aku maklum, bila sampai detik ini kau belum juga hadir. Permasalahan yang menimpa kaum muslimin begitu banyak. Kesemuanya membentuk satu daftar panjang dalam agenda kita. Aku yakin keidakhadiran semata-mata kerana kesibukkan dakwah adalah, satu kerja yang mulia. Hanya sedikit yang terpanggil untuk ikut rasa bertanggungjawab. InsyaAllah, hal itu akan membuat penantian ini seakan tidak pernah ada.

Calon Suamiku…

Namun jika engkau memang disediakan untukku di dunia ini, bila kau sudah siap untuk menambah satu amanah lagi dalam kehidupan ini, yang akan menjadi tanggungjawab di hadapan Allah (semoga), maka datanglah. Tak usah kau khuatiri persediaan yang belum selesai, atau pekerjaan yang masih sambilan. InsyaAllah, iman akan menjawab segalanya. Serahkan semuanya pada Allah. Jika Dia sentiasa memberikan rezeki, padahal kita tidak dalam keadaan jihad di jalan-Nya, lalu bagaimana mungkin Allah akan membiarkan kita, sedangkan kita sentiasa berjihak di jalan-Nya?!

Banyakkanlah berdoa, Calon Suamiku, di manapun Engkau berada. InsyaAllah, doaku selalu sentiasa menyertaimu.

Wassalam
Adinda Kartini
Nota: Agak-agaknya, siapa nama kamu?
“Syahril…. Nama saya Syahril.”

Dub! Aku tersentak. Pena yang kugenggamjatuh. Rasa-rasanya kudengar satu suara. Sedikit berjingkit, aku cuba menjenguk ke depan. Sebelum aku sempat menyelak langsir bilikku memisahkan ruang tamu, kudengar suara Papa memanggilku.

“Along….!”
Hampir aku terjatuh, ketika tergesanya menghampiri beliau. Sekilas mataku memandang banyangan seorang lelaki berkaca mata, berdiri tak jauh dari Papa, dengan wajah tertunduk, rapat ke dada. Dibelakangnya, Luqman berdiri dengan senyum meleret.

“Nah, Syahril, kenalkan ini Kartini. Puteri Sulung Pakcik. Ingat tak masa kecil dulu pernah bermain bersama-sama?” suara gurauan Papa terdengar mesra.

Aku menoleh sesaat, yang dipanggil Syahril tetap menunduk.
“Takkan Along lupa…. Inikan anak Pakcik Ibrahim, sahabat Papa sejak zaman sekolah dulu. Dan sekarang, dia baru saja bertugas sebagai Penasihat undang-undang di tempat Luqman kerja. Betul tak nak,?”

syahril mengangguk. Tapi tetap tidak ada uluran tangan.
“Assalamualaikum, Along…., Kartini. Saya Syahril.”

Masya Allah! Aku masih melongo, terpegun.

“InsyaAllah, hari ini saya datang sebab nak berta’aruf dengan Kartini. Kalau Kartini setuju, khitbahnya boleh dijalankan secepat mungkin. Sesudah itu…. Mudah-mudahan boleh berjihad bersama-sama mungkin…”

agak perlahan kudengar kalimatnya yang terakhir. Kulihat Papa tersenyum lebar, melirikku.
“Apa, Along…. Khitbah? Melamar, ya….??” Aku mengangguk pendek, tersipu. Tawa Papa makin lebar. Aku masih terpegun.

Masya Allah, Calon Suamik…. Eng…engng…ups, apakah …apakah… ini, kamu???

Related Posts with Thumbnails
FIKRAH MUJADDID

The Best Video

Loading...