Download

PEMBUKA PENA

Cari

IKLAN

KALAM MUJADDID




JOM IKUT DARI FACEBOOK!!!!!!!!

Jom jadi member!!!

Friday, November 16, 2012

Learning by doing



Alhamdulillah sekali lagi saya ingin zahirkan untuk Allah SWT atas nikmat yang Allah langsung tidak pernah lupa beri kepada saya dan semua manusia baik orang itu Islam ataupun tidak. Rahmat Allah yang membezakan antara kedua-duanya.

Orang kata kalau nak berkat ilmu itu kita mestilah berkongsi@share dengan teman-teman kita. Jadi saya rasa amat perlu saya share dengan semua. Sharing is caring right??.. hehehe.. sebelum itu saya ingin ucapkan terima kasih kepada Dr Madani yang telah berkongsi ini kepada kami. Jadi ilmu ini saya sandarkan kepada beliau seterusnya hakikat ilmu itu dari Allah melalui insane yang paling kita cintai Muhammad SAW.

Apa learning by doing itu?.Saya amat yakin dan pasti setiap dari kita mesti pernah mendapat sesuatu pekerjaan @ task yang langsung kita tidak pernah buat. Pening kita dibuai task itu. Mungkin semalaman tidak keruan mahu tidur dan makan. Kita juga kadangkala rasa sampai nak putus asa “ eh,, aku rasa tak boleh buatlah” mungkin ada versi begini “Aku mana pernah buat ni, so macam mana nak buat?”… kalau ingin dinyatakan semuanya, macam-macam versi yang dapat kita lihat alasan-alasan yang cuba kita benarkan bagi mengelakkan daripada melakukan perkara itu.

Practice makes Progress not Practice makes Perfect. Itulah ungkapan yang patut kita pegang selama mana kita hidup di dunia. Kita ini memang tidak sesekali akan ‘perfect’. Jadi, biarlah seburuk mana pun cara kita buat perkara itu at least we do by ourself. Not dependent to others. Bukanlah saya kata tidak perlu bergantung pada orang lain tapi kita perlu buat yang terbaik dahulu, fikir dahulu, perah keringat kita dahulu sebelum kita ‘perah’ orang lain.

Contoh kita belajar matematik@ algebra, memang tidak nafikan belum kita cuba buat sesuatu latihan itu lagi selepas kita belajar, kita terus rujuk jawapan yang disediakan. Memang betul juga kata pensyarah saya “ don’t be lazy to use your brain’. Kita ini memang malas nak perah otak yang mempunyai akal yang sungguh istimewa Allah beri kepada kita namun kita seolah-olah menafikan keistimewaanya. We just DO THE BEST NOT try the best.

Konklusi yang boleh saya simpulkan di sini untuk tatapan dan muhasabah buat diri ini dan rakan-rakan semua ialah buat sahaja apa yang kita nak buat selagi mana tidak langgar sunnah Allah dan syariat Allah. Don’t let people influece you but you must influence people. Jangan kisah langsung apa orang ingin katakan. Ingat! Kita pasti dapat belajar dari apa yang kita buat walaupun sedikit itulah yang dinamai “learning by doing”

Monday, November 12, 2012

Dia Telah Membuka Lebih Luas Lagi Mindaku


Alhamdulillah bersyukur kerana Allah SWT kerana dapat sekali lagi saya dan kali bersua dalam pena maya saya untuk kali ini. Saya rasa cukup-cukup bertuah kerana suatu Talk khas yang diajak oleh naqib saya betul-betul telah buat saya berfikir dan ingin bertindak dengan segala peluang dan ruang yang saya ada untuk lebih terkehadapan.

Terkehadapan dalam segala bentuk. “we must be the best among the best”. Kata-kata yang cukup simple saya kira namun telah menganjakkan saya dalam paradigma yang cukup besar dalam diri.
Jadi, di sini saya ingin kongsikan sedikit yang saya dapat dari Talk khas tersebut.

Kita adalah Duta Islam. Itulah yang saya dapat konklusikan. Apapun yang kita buat walau di mana sahaja kita berada kita mesti buat sebaik mungkin untuk menunjukkan bahawa kita adalah yang terbaik di antara rakan, kenalan dan masyarakat kita. Bukan bermaksud ingin sombong ataupun takbur namun justifikasi perkara ini  adalah apabila kita fikir kita yang terbaik antara yang terbaik, kita mestilah mempunyai ‘ best performance’ yakni akhlak yang terbaik, bicara yang terbaik dan sopan, kepimpinan yang unggul dan termasuk juga dengan bagaimana kita berketerampilan- must always polite, clean & smart.

Kadang-kadang kita ini termasuk diri ini ingin menjadi pendokong Islam, pemimpin rakan, kenalan dan masyarakat, namun perbuatan, percakapan, tingkah laku kita langsung tidak membenarkan apa yang diniatkan. Kadang-kadang dengan suka mengutuk orangnya, mencarut, keterampilannya pula  agak selekeh atau Nampak kurang kemas, pengurusan masanya yang tidak praktikal selalu lambat dan tidak punctual. Itulah kita …..Namun tidak mengapa semuanya boleh berubah atas kehendak kita sendiri.

Mungkin ada yang ingin katakan “payahlah, nanti orang cakap apa pula”. Bagi saya, just do it, whatever people talk about us, we still can’t stop it. Mulut orang takkan bisa kita tutupi yang bisa kita tutupi adalah emosi ingin bersifat “reactive”. Kita sebagai Muslim Umat Pemimpin Paling Berkaliber di dunia MUHAMMAD SAW mesti bersifat proaktif dalam apa jua situasi bukan bersifat reaktif-cepah melatah n menyerang kembali.


Jadi Just do it. We must remember that learning is by doing. Kita akan dapat pengalaman dan ilmu yang kira cukup untuk mendewasakan pemikiran dan fikrah kita ke arah yang lebih dinamik, progresif dan fleksibel selari dengan syariat Allah. “No need to be someone but be THE ONE” yang Islam mampu bangga dengan wujudnya kita sebagai penyokong dan pendokong Islam.

Friday, November 9, 2012

Rilex lah Bro n Sis



Assalamualaikum sahabat2 pembaca yang sentiasa saya doakan.
Mudah-mudahan sentiasa dilimpahi rahmat-Nya Insya Allah

Kesian blog ni kena tinggal agak lama oleh tuannya. Minta maaf. Masa itu kadang betul cemburu, nak tulis entri pun agak payah.. Insya Allah lepas ni saya akan menulis secara berkala dan berterusan..

Insya Allah hari ini saya nak berkongsi sedikit perkongsian yang mudah-mudahan dapat menjadi buah fikiran dan panduan dalam hidup. Saya dapat sedikit ilmu ini pun hasil perkongsian “brain-storming” dalam usrah di samping baca buku-buku lain.

Ketenangan

Itulah tajuk yang ingin saya kongsikan. Pernah tidak kita rasa amat rasa gelisah sangat???? Rasa macam tidak tentu arah?? Atau kadang-kadang rasa amat kosong sekali hati ini?? Buat perkara lain semuanya rasa macam ada yang tidak kena… Itulah namanya sifat semula jadi manusia.. yang kadang-kadang rasa RESAH GELISAH

Satu persoalan kenapa Allah ciptakan perasaan resah gelisah kepada hamba-hambanya? Kenapa Allah tidak hanya mencipta perasaan tenang sahaja tanpa resah gelisah di lubuk hati hambanya..??
Ada sebahagian manusia menganggap kaya itu boleh beri ketenangan, senang lenang itu boleh beri ketenangan, ada juga menganggap kahwin itu boleh beri ketenangan dan laian-lain.
Namun hakikatnya ketenangan itu adalah hak milik mutlak Allah. Allah lah yang bisa menghadiahkan ketenangan kepada hambanya yang Dia kehendaki. Tiada siapa boleh halang.

Kadang-kadang orang miskin itu lebih tenang daripada orang kaya, mungkin orang yang tidur di gelandangan itu lebih nyenyak tidurnya dri kita. Itulah hakikatnya, Allah jualah berkuasa ke atas tiap-tiap sesuatu.

Itulah sebabnya Allah ciptakan resah itu supaya manusia kembali kepada fitrah yang sememangnya tenang dan fitrah itu adalah mendekatkan diri kita ini kepada Sang Pencipta Agung iaitu Allah SWT. Justeru, marilah kita sama-sama mencari “ketenangan” itu…..

“Iaitu Orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah”. Maka ketahuilah dengan ‘zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia.
Surah Ar-Ra’du ayat 28 m/s 252
Related Posts with Thumbnails
FIKRAH MUJADDID

The Best Video

Loading...